Home » , , , » Kisah Penjara Di Hujung Dunia

Kisah Penjara Di Hujung Dunia

Written By wan hayden on 16 February 2013 | 06:30

Mendapat jolokan Penjara Di Hujung Dunia,
Sebuah Bandar Pelabuahan di Argentina di kenali sebagai bandar paling selatan di dunia iaitu Ushuaia City. Sejak ratusan tahun dahulu penjenayah dan lanun-lanun ditangkap dan dihukum di penjara ini. Cukup terkenal dengan sebuah pekan yang dibangunkan oleh para pelaut yg hebat sejak berkurun lamanya. Para penduduk di sini adalah berketurunan bekas kelasi-kelasi kapal,lanun dan pedagang dari benua Eropah yang membuka tanah di daerah terpencil ini.
Muzium Maritim, Penjara di Hujung Dunia
Bandar Ushuaia di Argentina adalah sebuah bandar pelabuhan yang telah berkembang oleh laut tetapi juga di bawah pandangan berjaga-jaga di penjara. Kedua-dua Maritim dan Muzium Penjara menjadi saksi kepada peredaran masa di selatan dunia ini. Walaupun seseorang menceritakan pengembaraan besar pelaut dan wira-wira laut dahulu, yang lain meriwayatkan kehidupan mereka dihukum dan terasing di sini.

Menghadapi teluk, dalam tempat Tentera Laut Argentina, bangunan perumahan Muzium Tentera Laut pernah menjadi penjara kepada penjenayah. Diberikan Monumen Sejarah Kebangsaan oleh Kongres pada tahun 1997(National Historical Monument by Congress in 1997, ia menjadi saksi sejarah dan asal-usul Ushuaia City.
Pada masa ini, diarahkan oleh persatuan awam bukan untuk keuntungan dengan sokongan daripada pihak berkuasa tempatan dan Tentera Laut, ia dibuka pintunya kepada pelawat ingin tahu untuk mengetahui lebih lanjut tentang sejarah bandar pelabuhan ini.

Satu risalah dengan lokasi bilik-bilik yang berbeza diserahkan di pintu masuk. Pelawat dipandu oleh kakitangan muzium ini dan pelawat boleh berjalan melalui bilik pertama yang dikhaskan pada masa lalu untuk tentera laut Tierra del Fuego. Sama seperti pulau-pulau selatan yang lain, pembangunan berkait rapat dengan laut, satu-satunya cara perhubungan ke benua sehingga tahun 1948.

Pulau, Lelaki, Laut/ The Island, the Men, the Sea

Pada tahun 1520, Ferdinand Magellan Melaluinya laut di atas kapal 'carraca', dari keturunan Portugis itu, menetap dan menerokaan tanah-tanah selatan ini sebagai penemuan benua baru. Sebuah model kapal skala 1:100 , 'carraca' Trinidad yang menggambarkan peneroka dan pelayar sepanjang lima abad lalu.

Walaupun mengelilingi lautan di seluruh dunia Johan Schöner pada tahun 1515 dan dalam peta 'Lopo Homen' pada tahun 1519, Magellan merupakan orang yang pertama belayar ke selat ini dan memberikan nama Tierra del Fuego.
Pada ketika itu adalah masa untuk eksploitasi para pelayar yang berani belayar di selat dalam usaha mereka mengelilingi seluruh dunia, seperti lanun terkenal Francis Drake, Thomas Cavendish dan Oliver van Noort. Seterusnya datang wira pelaut Sepanyol,Perancis, Belanda dan Inggeris untuk mencari laluan baru.Semua kisah-kisah mereka adalah biasa disebut: cuaca dasyat,ribut laut yang sangat ganas di sini. Melihat ratusan kapal- kapal karam di sekitar pulau Tierra del Fuego adalah cukup untuk merealisasikan apa yang pelayar ini berani mengharunginya.
Model (gambar atas), seterusnya kepada gelaran Fitz Roy’s Beagle adalah pelayar Luis Argentina Piedra Buena Brigantine 'Espora', yang belayar kapal Gardiner digunakan oleh mubaligh Anglikan  terkenal yang pernah belayar dari Amundsen/ Antarctic ke Kutub Selatan. Jauh di bilik yang dikhaskan untuk Sarmiento Frigate dan bangkai kapal Monte Cervantes menanti pengunjung dengan gambar-gambar dan objek yang dibaik pulihkan.

Akhirnya, cerita kapal perang Tentera Laut Argentina, "1 de Mayo"  membawa pelawat ke muzium penjara, kerana ia adalah kapal yang pertama membawa tahanan tiba di pulau itu pada tahun 1896.

Tertutup Jauh Di Hujung Dunia/ Shut Away at the End of the World 

Panduan kami memulakan lawatan dengan memberitahu kita tentang sejarah Isla de los Estados, San Juan de Salvamento rumah api dan Puerto Cook, tapak penjara pada tahun 1896. Akhirnya, penjara telah berpindah ke Ushuaia City pada tahun 1902 disebabkan oleh cuaca yang teruk dan keadaan yang sangat tidak menentu. Sekumpulan 40 banduan sukarelawan, antara lelaki dan wanita, yang menetap di Puerto Golondrina dalam bangsal kayu dengan bumbung timah yang dibawa dari pulau itu. Pada tahun yang sama, Pembinaan bangunan dengan struktur semipanoptic, dibahagikan kepada 5 wad dengan 380 sel individu yang pada satu ketika menempatkan 600 banduan.
Pada tahun 1911,pihak penjara telah menukar di mana tahanan telah dilucutkan tag nama-nama tahanan masing-masing dan diberikan nombor. Watak-watak terkenal seperti Van Mateo pembunuh bersiri terkenal, 'Mystic' atau Cayetano Godino Santos, 'orang pendek Telinga Besar' atau Radowitsky Simon yang menghabiskan masa hidup mereka di sana.
Beberapa waktu kemudian penjara itu menerima banduan politik seperti Ricardo Rojas, penulis, serta instigators Revolusi '55. Antara banyak cerita-cerita kisah penjara ini ,dinding-dinding penjara menjadi saksi.
Selain disiplin teruk, sistem penjara dikuatkuasakan seperti di sekolah rendah,sebahagian daripada mereka anggap seperti di hutan.
Banduan diberi kerja dalam pembengkelan dan meliputi keperluan bandar seperti membina jalanraya,jambatan dan bangunan awam. Dan penjara ini mempunyai mesin cetak pertama,telefon,elektrik dan lain-lain perkhidmatan.

Pelawatan akan melalui Ward 4 bulatan dan Wad sejarah 1, yang pada masa ini digunakan untuk persidangan dan acara-acara kebudayaan. Ia juga disambungkan ke Ward 2 tapak perpustakaan, galeri seni, kedai roti dan kawasan-kawasan lain.
Pada akhir lawatan,juru pandu di situ akan menjemput di luar bangunan untuk melihat replika San Juan de Salvamento rumah api. Sesetengah memutuskan untuk terus meneroka muzium dan menuju kepada Wad 4 di tingkat pertama di mana Muzium Antartika terletak.

Penjara Di Hujung Dunia dan Muzium Maritim adalah cara terbaik untuk menyingkap sejarah bandar ini. Selepas lawatan itu, ia menjadi jelas bahawa menetap di Patagonia,Argentina adalah pengembaraan yang sungguh berani.

0 ulasan:

Post a Comment

Translate